Profil Beberapa Perusahaan Pertambangan Terbesar di Dunia

Profil Beberapa Perusahaan Pertambangan Terbesar di Dunia – Sejak adanya peradaban dimulai, teknik penambangan pun sudah dilakukan untuk mengamankan mineral dari dalam permukaan bumi, peran yang sekarang dilakukan oleh beberapa perusahaan terbesar di dunia.

Di tahun-tahun sebelumnya, para penambang diharuskan bekerja dalam kondisi berbahaya dengan alat terbatas yang tersedia untuk membantu mereka membuat terowongan dan mencapai kedalaman yang sangat dalam.

Tetapi kemajuan pesat menuju masyarakat modern dan teknologi pertambangan telah meningkat secara drastis, sampai pada titik di mana perusahaan sekarang memiliki peralatan untuk mengekstrak mineral dari atas dan bawah permukaan tanpa menempatkan tenaga kerja atau lingkungan mereka di bawah risiko yang besar.

Metode-metode yang ditingkatkan itu kini telah membantu industri pertambangan untuk memastikannya memainkan peran kunci dalam mendukung ekonomi global, menyediakan mineral utama seperti titanium dan aluminium yang memungkinkan pesawat terbang menjadi ringan dan sangat kuat, serta tembaga dalam kabel yang membangun infrastruktur komunikasi.

Tetapi sementara pandemi virus corona memiliki dampak dramatis pada ekonomi selama setahun terakhir, produksi pertambangan dan, sebagai akibatnya, catatan keuangan industri juga mendapat pukulan besar.

Terlepas dari tantangan tersebut, beberapa perusahaan terbesar di industri ini masih memiliki peringkat tinggi di antara bisnis terbesar dunia. Di sini, berdasarkan dari sebuah sumber, memprofilkan beberapa perusahaan pertambangan terbesar berdasarkan pendapatan.

1. Glencore

Profil Beberapa Perusahaan Pertambangan Terbesar di Dunia

Glencore, yang didirikan pada tahun 1974 dan berkantor pusat di Baar, Swiss, adalah perusahaan pertambangan terbesar di dunia.

Penambang multinasional Anglo-Swiss menghasilkan $215 miliar pada akhir tahun fiskal 2019-20, menempatkannya sebagai perusahaan terbesar ke-17 secara keseluruhan dalam daftar Fortune Global 500 2020.

Namun, laba Glencore mendapat pukulan besar di tahun fiskal terakhir, setelah mencatat kerugian $404 juta menyusul harga komoditas yang lebih lemah dan biaya penurunan nilai sebesar $2,8 miliar.

Penambang ini mempekerjakan 135.000 orang di seluruh dunia dan operasinya terdiri dari sekitar 150 lokasi pertambangan dan metalurgi serta aset produksi minyak.

2. BHP

BHP adalah perusahaan pertambangan terbesar kedua di dunia, dengan pendapatan $45,1 miliar.

Penambang Anglo-Australia, yang berbasis di Melbourne, Australia, menghasilkan keuntungan $8,3 miliar sepanjang tahun fiskal 2019-20, pengembalian yang kuat mengingat industri ini sangat terpengaruh oleh dampak awal pandemi.

BHP didirikan pada tahun 1885 dan merupakan salah satu produsen komoditas utama dunia, termasuk bijih besi, batu bara metalurgi, dan tembaga.

Perusahaan melakukan upaya untuk meningkatkan tanggung jawab iklimnya dan telah menetapkan tujuan jangka panjang untuk mencapai emisi Lingkup 1 dan 2 operasional nol bersih pada tahun 2050.

3. Rio Tinto

Profil Beberapa Perusahaan Pertambangan Terbesar di Dunia

Rio Tinto, yang berkantor pusat di London, Inggris, adalah perusahaan pertambangan terbesar ketiga di dunia.

Perusahaan multinasional Anglo-Australia ini telah meraup pendapatan sebesar $43,2 miliar, di samping laba senilai $8 miliar pada tahun fiskal 2019-20, menandai penurunan 41% dari laba tahun sebelumnya.

Rio, yang didirikan pada tahun 1873, memproduksi bijih besi, tembaga, berlian, emas, dan uranium. Hampir 50.000 tenaga kerjanya saat ini mengelola 60 operasi dan proyek di 35 negara di seluruh dunia.

4. Vale

Vale adalah perusahaan pertambangan terbesar keempat di dunia berdasarkan pendapatan, setelah menghasilkan $37,6 miliar.

Tetapi perusahaan multinasional Brasil, yang berbasis di Rio de Janeiro, Brasil, membukukan kerugian $1,7 miliar pada akhir tahun fiskal 2019-20. Itu sebagian besar disebabkan oleh gangguan yang terkait dengan operasi logam dasar dan batu bara, serta efek yang tersisa dari bencana bendungan Brumadinho yang mematikan pada awal 2019.

Vale didirikan pada tahun 1942 dan merupakan produsen bijih besi dan nikel terbesar di dunia. Saat ini telah beroperasi di 30 negara.

5. Jiangxi Copper

Jiangxi Copper, yang dimiliki oleh pemerintah China, adalah perusahaan pertambangan terbesar kelima di dunia.

Penambang tersebut berkantor pusat di Guixi, China, dan mengumpulkan pendapatan $37 miliar, di samping laba $170 juta pada akhir tahun fiskal 2019-20.

Jiangxi Tembaga didirikan pada tahun 1979 dan bergerak dalam produksi tembaga, emas, perak, timah dan mineral lainnya.

Back to top